Maryland Mengurangi Bagian Paling Kontroversial Dari Rencana Jalur Tol Beltway

Maryland Mengurangi Bagian Paling Kontroversial Dari Rencana Jalur Tol Beltway, Maryland akan berhenti mempelajari cara melebarkan sebagian besar Capital Beltway dengan jalur tol dan akan fokus pada penggantian Jembatan Legiun Amerika dan memperluas bagian bawah Interstate 270, pejabat transportasi negara bagian mengumumkan Rabu.

Menurut belowthebeltway Langkah ini memungkinkan Departemen Perhubungan Maryland untuk melepaskan segmen paling kontroversial dari rencana jalur tolnya, yang membentang di sepanjang Beltway di timur pacu I-270 di Montgomery County hingga Route 5 di Prince George’s County. Negara bagian sekarang dapat terus mendorong bagian dari rencana dengan dukungan politik paling lokal sebelum Gubernur Maryland Larry Hogan (kanan), yang telah memperjuangkan proyek tersebut, meninggalkan kantor pada awal 2023.

Menteri Transportasi Maryland Gregory Slater mengatakan negara bagian ingin memastikan dapat bergerak maju dengan prioritas utamanya untuk mengganti dan memperluas Jembatan Legiun Amerika yang sudah tua.

“Itulah chokepoint besar yang ingin kami fokuskan,” kata Slater dalam sebuah wawancara. “Ini tentang berkolaborasi dan mencoba bersatu dalam infrastruktur penting.”

Jembatan dan ruas bawah I-270 juga merupakan ruas pertama yang akan ditawar perusahaan untuk membangun jalur tol dengan imbalan mengumpulkan pendapatan tol melalui kemitraan publik-swasta, atau P3.

Baca Juga : Penduduk Washington DC Mendukung Rencana Penambah Jalur Tol Ke Beltway, I-270

“Ini akan menunjukkan bahwa kami percaya pada jalur tol sebagai solusi dan model P3, dan kami dapat menunjukkannya di area yang memiliki lebih banyak konsensus,” kata Slater.

Hogan mengusulkan pelebaran jalan raya pada tahun 2017 sebagai cara untuk mengurangi kemacetan lalu lintas dan membentuk jaringan regional jalur ekspres dengan Virginia Utara, yang memiliki lebih dari 50 mil jalur tol. Seperti di Virginia Utara, jalur tol Maryland akan gratis untuk carpools dan bus, dan jalur reguler akan tetap gratis. Hogan mengatakan jalur baru itu akan “tanpa biaya bersih” bagi pembayar pajak.

Hogan menyebut memperbaiki kemacetan di jembatan sebagai bagian “paling kritis” dari proyek tersebut.

“Niat kami ke depan adalah semuanya harus diperbaiki atau tidak akan banyak membantu mengatasi lalu lintas,” kata Hogan saat konferensi pers. “Kami hanya ingin bergerak maju dengan jembatan dan kemudian melanjutkan ke langkah berikutnya.”

Kritikus, termasuk banyak pejabat lokal di Montgomery dan kabupaten Pangeran George, mengatakan pelebaran jalan raya akan mendorong jenis perluasan pinggiran kota yang bergantung pada mobil yang mereka coba kekang dan akan kehilangan kesempatan untuk memperluas angkutan massal yang lebih ramah lingkungan.

Bagian dari Beltway timur dari taji I-270 kontroversial, sebagian, karena penelitian telah menunjukkan bahwa pelebaran segmen itu akan mempengaruhi lebih banyak taman umum, rumah dan Walter Reed National Military Medical Center.

Casey Anderson, ketua Badan Perencanaan Kabupaten Montgomery, mengatakan dia yakin pemerintahan Hogan menyadari proposal jalur tol yang lebih luas “terlalu banyak, terlalu besar dan terlalu cepat.”

“Saya pikir untuk sebagian besar maksud dan tujuan, ini berarti sisa proyek [timur I-270] pada dasarnya mati,” kata Anderson.

Perubahan pada rencana tersebut akan menyisakan situs-situs seperti Taman Nasional Greenbelt, sebuah oasis alami yang terletak di antara I-495 dan Greenbelt Road — sebuah jalan raya yang sibuk dengan pusat perbelanjaan di dekat kampus Universitas Maryland.

Rencana awal akan membawa jalur jalan raya lebih dekat ke taman. Ini mungkin telah memaksa petugas taman untuk mengubah rute salah satu jalur populernya dan memasang dinding kedap suara.

”Anda akan ditertawakan di luar kota jika Anda ingin membangun tembok suara di Yellowstone atau Shenandoah. Sama saja,” kata Kyle Hart, Perwakilan Lapangan Atlantik Tengah untuk Asosiasi Konservasi Taman Nasional, salah satu kelompok yang menentang perluasan jalur.

Sementara penyusutan rencana adalah kemenangan, asosiasi masih menentangnya, kata Hart – sebagian karena itu masih bisa berdampak pada unit lain dari Layanan Taman Nasional. Itu termasuk Taman Sejarah Nasional Kanal Chesapeake & Ohio, area yang penuh dengan jalur pendakian yang membentang di sepanjang Sungai Potomac dari Cumberland ke Washington, DC.

Dalam studi lingkungan asli mereka, para pejabat mengatakan mereka harus menutup jalan setapak kanal bagi pengunjung dan menebang pohon untuk memberi jalan bagi peralatan konstruksi untuk memperbaiki Jembatan Legiun Amerika, yang diperkirakan akan berlangsung selama empat hingga lima tahun.

“Sebagian besar hutan di sana adalah hutan tua — Anda tahu, pohon-pohon yang berusia 75, 100 tahun,” kata Hart. “Ini akan memakan waktu 100 tahun lagi untuk membawa kita kembali ke tempat kita semula.”

Konstruksi di sebelah barat taji I-270 juga siap berdampak pada situs bersejarah di sana, mungkin termasuk pemakaman di dua pemakaman bersejarah di Montgomery County: Pemakaman Moses Hall, tempat pemakaman bagi orang Afrika-Amerika di komunitas Gibson Grove dekat Cabin John, dan Pemakaman Pertanian yang Miskin.

Namun MDOT masih berencana untuk mengevaluasi bagaimana membatasi dampaknya.

MDOT mengatakan akan membatasi sisa studi dampak lingkungan yang diperlukan federal untuk mengeksplorasi bagaimana memperluas bagian barat Beltway antara sisi Virginia dari American Legion Bridge dan taji I-270. Kajian ini juga akan mengkaji penambahan satu jalur tol ke I-270 di setiap arah antara Beltway dan I-370 dan mengubah jalur carpool yang ada menjadi jalur tol. Kedua jalan raya akan berakhir dengan empat jalur tol — dua di setiap arah.

Baca Juga : Proyek Ekspansi HRBT Bergerak Maju dengan Kecepatan Penuh

Negara bagian akan “tidak mengambil tindakan” di Beltway di timur pacu I-270 – setidaknya untuk saat ini – kata badan tersebut.

Rencana untuk memperluas I-495 bisa maju secara terpisah di masa depan, catat situs web negara untuk proyek tersebut.

Presiden Dewan Montgomery Tom Hucker (D-District 5) mengatakan keputusan tersebut menunjukkan efektivitas penentangan masyarakat terhadap rencana pelebaran Beltway.

“Saya pikir ini menunjukkan [pemerintahan Hogan] cukup gugup untuk mendapatkan persetujuan [federal],” kata Hucker. “Mereka ingin mengatasi kekhawatiran akar rumput yang meluas tentang proyek tersebut ketika waktu hampir habis di pemerintahan Hogan.”

Rep. Anthony G. Brown (D-Md.), yang juga menentang rencana jalur tol, mengatakan bagian utara dan timur Beltway membutuhkan bantuan lalu lintas tetapi dalam bentuk angkutan massal yang lebih adil dan tidak berpolusi.

“Gubernur memulai dengan empat jalur trotoar dari Bethesda ke Branch Avenue,” kata Brown. “Itu gila.”

Share via
Copy link
Powered by Social Snap