Penduduk Washington DC Mendukung Rencana Penambahan Jalur Tol Ke Beltway I-270

Penduduk Washington DC Mendukung Rencana Penambahan Jalur Tol Ke Beltway I-270, Sebagian besar penduduk wilayah Washington mendukung penambahan jalur tol ekspres ke Interstate 270 dan bagian Maryland dari Capital Beltway, pusat dari rencana bantuan lalu lintas Gubernur Maryland Larry Hogan, menurut jajak pendapat Washington Post-Schar School.

Tetapi dukungan tidak merata di pinggiran Maryland, dan sebagian besar penduduk di seluruh wilayah mengatakan bahwa mereka khawatir tentang biaya tol yang terlalu mahal, jalur yang gagal mengurangi lalu lintas dan rumah-rumah di dekatnya dihancurkan oleh jalan raya yang lebih lebar.

Di seluruh wilayah, 61 persen penduduk mendukung proposal Hogan (kanan) untuk menambah jalur ekspres dengan tol yang dapat disesuaikan ke Beltway dan I-270 sambil menjaga jalur yang ada tetap bebas. Tingkat dukungan itu bertahan di Montgomery County, meskipun ada tentangan vokal dari banyak pemimpin daerah. Namun, turun menjadi 48 persen di Prince George’s County, di mana sekitar 8 dari 10 penduduk khawatir jalur tol akan terlalu mahal untuk digunakan.

Mayoritas besar, khususnya di Maryland, mengatakan bahwa mereka prihatin dengan beberapa aspek dari proposal tersebut. Mayoritas 73 persen di seluruh wilayah – dan 80 persen di pinggiran kota Maryland – “sangat” atau “agak” khawatir bahwa jalur tol ekspres akan membutuhkan penghancuran rumah. Sekitar 7 dari 10 wilayah khawatir jalur tol akan terlalu mahal dan gagal mengurangi kemacetan.

Baca Juga : Protes Tawaran Rahasia Menghentikan $11B Maryland Beltway P3

Dalam sebuah wawancara, Joyce Thomas, dari Silver Spring, mengatakan dia yakin jalur tol akan memberikan pilihan yang baik bagi orang-orang yang terburu-buru atau yang dapat membayar untuk mem-bypass cadangan dari kecelakaan. Beltway dan I-270 memacu, katanya, adalah “mimpi buruk.”

Saya tidak punya masalah menggunakan tol untuk membuat beberapa jalur lebih bisa dilewati,” kata Thomas, “karena saat ini tidak ada yang bisa dilewati.”

Tapi dia mengatakan dia juga “sangat prihatin” apakah orang muda seperti cucunya akan mampu membayar biaya tol dan berapa banyak rumah dan bisnis yang akan dihancurkan untuk membangun jalur tersebut.

“Salah satu masalah di wilayah metropolitan Washington adalah perumahan,” kata Thomas, 77, direktur eksekutif sebuah lembaga nirlaba yang melayani anak-anak yang dilecehkan dan diabaikan. “Sebagian besar orang yang dekat dengan jalan raya yang ada tidak berada di rumah yang paling mahal, jadi kita berbicara tentang menghilangkan rumah untuk kelompok yang sudah berjuang dengan perumahan.”

Paige Deloach, 22, dari Bowie, mengatakan dia juga mendukung jalur tol di Beltway dan I-270. Tapi dia juga khawatir tentang potensi tol “super tinggi” yang dia yakini akan mengalahkan tujuannya jika terlalu mahal untuk digunakan banyak pengendara. Dia juga khawatir tentang rumah-rumah di dekatnya – hingga 34 yang menurut Administrasi Jalan Raya Negara Bagian Maryland mungkin hancur di sepanjang Beltway yang lebih luas dan hingga 1.500 properti lainnya yang dapat kehilangan sebagian halaman belakang dan tanah lainnya.

“Saya pikir penting untuk memikirkan semua itu karena kita perlu memutuskan apakah itu sepadan,” kata Deloach, spesialis keterlibatan digital untuk kelompok nirlaba. “Apakah ada cara kita bisa melakukan ini tanpa mengambil rumah orang? Jika tidak, itu hal yang serius.”

Dukungan untuk menambahkan jalur tol ekspres, dengan beberapa syarat, datang saat penduduk menempatkan kebutuhan untuk memperbaiki jalan dan mengurangi kemacetan lalu lintas sebagai prioritas utama transportasi yang mereka ingin para pemimpin wilayah Washington fokuskan. Jajak pendapat menemukan 32 persen mengatakan para pemimpin harus fokus pada “memperbaiki kondisi jalan” dan 28 persen lainnya pada “mengurangi lalu lintas di jalan.” Peningkatan Metrorail menempati urutan ketiga dengan 20 persen, dan masing-masing 4 persen mengatakan para pemimpin harus fokus pada peningkatan layanan bus, membuatnya lebih mudah untuk bersepeda, dan membuatnya lebih mudah untuk berjalan kaki.

Sebagian besar penduduk daerah Washington – 78 persen – mengatakan mereka bepergian dengan mobil, dengan sebagian besar dari mereka mengemudi sendiri.

Jajak pendapat Post-Schar School menemukan bahwa penduduk daerah Washington memiliki perasaan campur aduk tentang dua proposal jalan lainnya – membangun kembali dan memperluas Jembatan Legiun Amerika dan membangun Sungai Potomac lain yang melintasi hulu dari jembatan. Kurang dari setengah penduduk daerah mengatakan setiap proposal “sangat” atau “sangat” penting mengingat prioritas anggaran daerah.

Di seluruh wilayah, 46 persen mengatakan memperluas Jembatan Legiun Amerika di sisi barat Below the beltway antara Virginia dan Maryland akan “sangat” atau “sangat” penting, sementara 49 persen mengatakan itu “agak” atau tidak penting sama sekali.

Stephen S. Fuller, seorang ekonom dan profesor di Universitas George Mason, mengatakan dia terkejut dengan dukungan yang relatif rendah untuk memperluas jembatan. Dia mengatakan dia mengharapkan pengendara akan “berteriak-teriak” untuk perbaikan setelah sebuah kapal tanker bahan bakar terbalik di dekat jembatan pada bulan Maret dan menutup loop bagian dalam Beltway di Virginia selama 12 jam.

Emma Carey, 18, dari Loudoun County, mengatakan dia menggunakan Jembatan Legiun Amerika “sesekali” dan tidak melihat kebutuhan untuk memperluasnya.

“Saya tahu lalu lintas di sana buruk, tetapi lalu lintas buruk di mana-mana,” kata Carey.

Tapi Heather Kline, 40, dari Alexandria, berpikir bahwa “sangat penting” untuk mengurangi kemacetan jembatan yang dia lihat setiap hari dalam perjalanan sebelumnya ke Frederick, Md. Saat dia bepergian melawan lalu lintas jam sibuk, Kline mengatakan dia selalu melihat cadangan di jembatan pergi ke arah yang berlawanan dan sering duduk di dalamnya sendiri di malam hari.

“Kami terus berjuang untuk lalu lintas terburuk di negara ini,” kata Kline, yang bekerja di penjualan konstruksi rumah baru. “Jika kita tidak meningkatkan jalur dan pilihan untuk perjalanan orang, maka kita tidak akan pernah menjadi lebih baik. Kami akan memiliki lebih banyak orang dan tidak ada perbaikan dalam infrastruktur kami.”

Fuller mengatakan penelitian telah menunjukkan bahwa menghilangkan chokepoint di American Legion Bridge akan memiliki “manfaat besar” di seluruh wilayah, termasuk di Beltway dan Interstate 95.

Masalahnya, katanya, adalah bahwa pelebaran jembatan tanpa juga memperluas sisi Maryland dari Beltway, seperti yang baru-baru ini diumumkan oleh Virginia, hanya akan memindahkan kemacetan di atas jembatan dan masuk ke Maryland.

Baca Juga : Proyek Trotoar dan Jalan Mendorong Kerja Sama China-CEEC

“Itu harus berjalan sebagai satu paket,” kata Fuller, “atau orang-orang akan menyeberangi jembatan dan tidak punya tempat untuk pergi.”

Penduduk daerah DC bahkan kurang antusias untuk membangun penyeberangan lain di hulu antara Sterling di Virginia dan Poolesville di Maryland — sesuatu yang 40 persen katakan “sangat” atau “sangat” penting; 54 persen mengatakan itu “agak” atau tidak penting sama sekali.

Kline, dari Alexandria, mengatakan jembatan lain harus “agak” penting bagi para pemimpin daerah. Sementara Loudoun adalah salah satu kabupaten dengan pertumbuhan tercepat di Amerika Serikat, daerah lain yang lebih dekat, dekat Jembatan Legiun Amerika dan I-270, sudah “sangat berjuang dan penuh sesak,” katanya.

Selain dukungan mereka untuk jalur tol ekspres di I-270 dan Beltway, penduduk daerah bersandar pada peningkatan penggunaan tarif tol yang dapat disesuaikan secara umum, yang menjadi lebih mahal ketika lalu lintas padat. Sekitar 43 persen mendukung peningkatan penggunaan tol tersebut, sementara 53 persen menentang.

Pertanyaan tentang jalur tol – dan berapa biaya tol – memicu beberapa reaksi keras.

Tom Brunetti, 37, dari Fairfax County, mengatakan dia menentang penambahan jalur tol di Maryland karena dia yakin jalur tol di Virginia Utara tidak terjangkau oleh sebagian besar pengendara.

“Itu hanya akan membuat orang frustrasi dan mengeluarkan uang dari kantong mereka,” kata Brunetti, seorang pekerja federal.

Dia mengatakan Beltway dan jalan raya lainnya akan tidak terlalu padat jika didesain ulang dengan pintu masuk dan keluar yang berjauhan, mencegah jalur kanan macet.

Fuller mengatakan banyak penduduk di Maryland mungkin tidak menyadari bahwa jalur tol ekspres Virginia telah mengurangi kemacetan di jalur bebas karena kendaraan bergerak ke jalur tol.

“Saya tidak tahu apakah mereka mengerti itu tujuan desain, untuk manfaat untuk semua pengguna dan bukan hanya untuk orang yang membayar,” kata Fuller.

Dukungan 55 persen untuk jalur tol ekspres di pinggiran kota Maryland secara keseluruhan lebih tinggi daripada di jajak pendapat Washington Post-University of Maryland musim gugur lalu, di mana 41 persen pemilih terdaftar yang tinggal di Montgomery dan county Prince George digabungkan mendukung penambahan tarif tol yang dapat disesuaikan jalur ke jalan raya tersibuk di negara bagian dan 54 persen menentangnya. Pertanyaan survei baru menentukan I-495 dan I-270 sebagai jalan raya yang terkena dampak dan mencakup ketentuan bahwa jalur yang ada akan tetap bebas. Survei terbaru mencakup semua penduduk dewasa, tidak hanya pemilih terdaftar.

Proposal Hogan mengumpulkan 59 persen dukungan di Washington dan 67 persen dukungan di Virginia Utara.

Di seluruh wilayah, ada juga lebih sedikit dukungan untuk jalur tol di antara penduduk Afrika-Amerika dan Hispanik – tetapi masih lebih dari setengahnya – dibandingkan dengan hampir 7 dari 10 penduduk kulit putih yang mendukung gagasan tersebut.

Dukungan juga bervariasi berdasarkan pendapatan. Tiga dari empat penduduk wilayah Washington dari rumah tangga yang berpenghasilan lebih dari $200.000 mendukung rencana jalur tol, tetapi dukungan turun menjadi 59 persen di antara rumah tangga yang berpenghasilan kurang dari $100.000.

Glenn J. Hall Sr., 62, pensiunan pekerja pos yang tinggal di Lanham, mengatakan terlalu banyak orang yang sudah berjuang untuk membayar bensin.

“Mereka ingin menagih uang orang, orang yang mencoba pergi bekerja?” kata Hall. “Tidak. Tidak ada tol. . . . Orang tidak punya uang.”

Jason Small, 46, mengatakan dia juga khawatir meminta pengendara untuk membayar tol di daerah dengan biaya hidup yang tinggi.

“Saya kira jalur tol ekspres bisa menjadi elitis,” kata Small pada suatu malam baru-baru ini, saat dia pulang ke Takoma Park dari pekerjaannya sebagai administrator kota Capitol Heights, Maryland. “Pada dasarnya Anda mengatakan jika Anda punya cukup uang, Anda bisa mengemudi lebih cepat. Itu bukan orang Amerika.”

Jajak pendapat Post-Schar School dilakukan melalui telepon pada 25 April hingga 2 Mei di antara sampel acak dari 1.507 penduduk dewasa di wilayah Washington, dengan 75 persen wawancara dilakukan di ponsel dan 25 persen di telepon rumah. Hasil dari sampel penuh memiliki margin kesalahan plus atau minus 3,5 poin persentase.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap