Audit Legislatif Washington Menemukan Tol Elektronik Pelanggan Ditagih Berlebihan

Audit Legislatif Washington Menemukan Tol Elektronik Pelanggan Ditagih Berlebihan, Auditor legislatif washington menemukan bahwa gangguan dalam infrastruktur tol tanpa uang tunai yang diterapkan di semua jembatan, terowongan, dan jalur ekspres negara bagian itu membebani pengendara dengan tagihan ribuan dolar dan, dalam beberapa kasus, gagal mengidentifikasi masalah dan segera mengganti uang pelanggan.

Menurut belowthebeltway Dirilis 13 September, laporan Kantor Audit Legislatif tentang Otoritas Transportasi washington muncul sekitar setahun setelah negara bagian mengumumkan bahwa mereka secara permanen menghentikan pengumpulan tol tunai, yang telah ditunda selama pandemi coronavirus, dan pindah ke sistem tol elektronik sepenuhnya. .

“Kami menerima tuduhan atas penipuan, pemborosan, dan penyalahgunaan hotline kami yang menyatakan bahwa MDTA tidak mengambil tindakan yang memadai untuk mendeteksi dan mengatasi tagihan berlebih pelanggan untuk pembayaran elektronik karena masalah dengan peralatan tol barunya,” tulis Auditor Legislatif Gregory Hook dalam sebuah surat. kepada Komite Audit dan Evaluasi Gabungan legislatif.

“Audit kami mengungkapkan bahwa MDTA tidak konsisten dalam tindakannya terkait dengan dampak masalah dengan sistem pengumpulan tol elektroniknya pada pelanggannya dan potensi tagihan berlebih dari pelanggan,” lanjut surat Hook.

Baca Juga : Tim Konstruksi Mengubah Jalan Raya yang Macet di Virginia Utara

Senator Clarence Lam, seorang Demokrat yang memimpin komite audit bergabung Majelis Umum, menyatakan keprihatinan tentang temuan audit, mengatakan mereka “tampaknya mencerminkan sikap lembaga yang, dalam beberapa hal, mereka tidak peduli” meskipun otoritas transit menghitung layanan pelanggan sebagai prioritas.

“Audit legislatif menyoroti beberapa kekurangan utama dalam kemampuan mereka untuk menagih washingtoners dengan benar,” kata Lam dalam sebuah wawancara. “Jika bukan karena audit ini, sepertinya agensi ini akan membuangnya begitu saja.”

Laporan tersebut mengidentifikasi masalah tol di Fort McHenry Tunnel, Francis Scott Key Bridge, Intercounty Connector di Montgomery County dan Thomas J. Hatem Memorial Bridge di Cecil County.

Masalah termasuk tol elektronik yang salah menghitung as kendaraan dan dengan demikian membebani pengendara, pelanggan ditagih dua kali untuk melewati tol sekali dan tagihan berlebih untuk beberapa dengan rencana komuter, menurut laporan itu. Sementara itu, tanggapan petugas transit bervariasi untuk insiden tersebut, dan mungkin saja masalahnya bisa lebih luas, menurut temuan auditor.

Mereka mengetahui beberapa masalah tetapi tidak mengetahui yang lain yang diekspos oleh audit, menurut laporan itu. Dalam kasus lain, pejabat memperbaiki malfungsi peralatan tetapi mengabaikan untuk menyelidiki sejauh mana masalah tersebut mempengaruhi pelanggan. Sementara itu, suatu kali mereka secara proaktif melakukan tinjauan rencana komuter dan mengkredit pengendara rata-rata $ 11,80 karena ditagih berlebihan.

Agensi transit mengakui “bahwa dalam keadaan terbatas tertentu, pelanggan dikenakan tarif tol yang salah” tetapi menolak bahwa masalah tersebut dapat bersifat sistemik.

“Meskipun masalah perangkat keras atau perangkat lunak kadang-kadang terjadi, sistem tol MDTA memiliki sistem pemantauan real-time yang kuat yang memperingatkan anomali sehingga masalah dapat dengan cepat diidentifikasi dan diperbaiki untuk meminimalkan potensi kesalahan,” tulis pejabat transit dalam menanggapi laporan tersebut. audit, yang pertama kali dilaporkan oleh WBAL TV .

“MDTA mempertahankan program jaminan kualitas dan kontrol kualitas berbasis sampel statistik yang kuat, termasuk beberapa lapisan verifikasi, peringatan otomatis, analitik intelijen bisnis, dan jaring pengaman sistem untuk mencapai tingkat akurasi tertinggi dari sistem tolnya,” tulis pejabat transit .

Lam tidak puas dengan tanggapan agensi. Dia mengatakan masalah yang diekspos oleh audit bisa jadi hanya puncak gunung es mengingat audit itu mencakup Mei 2016 hingga Maret 2020, sebelum washington mempercepat langkahnya ke tol elektronik sepenuhnya. Gubernur Partai Republik Larry Hogan mengumumkan bahwa negara bagian itu telah beralih secara permanen ke pembayaran tanpa uang tunai pada 6 Agustus 2020.

“Auditor melakukan snapshot tepat waktu dan mereka menemukan semua masalah ini,” kata Lam. “Ini mungkin bukti dari masalah sistemik yang lebih besar di MDTA yang tidak jelas ingin mereka atasi.”

Badan tersebut menyoroti bahwa krisis COVID-19 mendorongnya untuk mempercepat transisi ke tol tanpa uang tunai, yang mengharuskan penggantian peralatan tol di 131 lokasi, dan mengatakan memproses sekitar 158 juta transaksi selama periode audit. Mereka mengatakan mereka menyediakan auditor dengan analisis empat hari di dua fasilitas di mana sebagian kecil dari lebih dari 230.000 transaksi ditagih berlebihan.

Lam mengatakan mungkin perlu untuk audit lain yang menyoroti peluncuran tol tanpa uang tunai.

Baca Juga : Proyek The Hampton Roads Crossing Study

“Saya pikir ada pertanyaan terbuka seberapa baik mereka meluncurkan video mereka dengan cara yang diakui terburu-buru dengan tantangan pandemi,” katanya.

Pada tahun 2019, MDTA melakukan penyelidikan terhadap biaya tol di Terowongan Fort McHenry, menemukan jumlah poros yang salah menyebabkan tagihan berlebih, menurut laporan audit. Auditor menulis bahwa MDTA memberikan dokumentasi bahwa mereka memperbaiki peralatan tol tetapi tidak dapat memberikan dokumen yang menunjukkan bahwa MDTA memperhatikan dampak pelanggan.

MDTA menyelidiki lebih lanjut setelah auditor mengangkat kekhawatiran pada April 2021, mengungkapkan peralatan yang rusak di salah satu dari 22 jalur, menurut laporan itu. Sekitar 7.700 pelanggan ditagih berlebihan $84.000, rata-rata $11 per pelanggan.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap