Amerika Perlu Memperbaiki Daripada Menghabiskan Uang Untuk Jalan Raya Baru

Amerika Perlu Memperbaiki Daripada Menghabiskan Uang Untuk Jalan Raya Baru, Mantan Presiden Dwight Eisenhower menata ulang infrastruktur transportasi Amerika dengan Interstate Highway System pada 1950-an. Hari ini, Rencana Pekerjaan Amerika yang diusung Presiden Joe Biden menggemakan investasi berani dari pemerintahan Eisenhower.

Namun, Amerika tidak mampu mengambil pendekatan tahun 1950-an untuk infrastruktur hari ini. Membangun lebih banyak jalan raya dan jalan raya tidak akan memperbaiki masalah transportasi Amerika, seperti yang dijelaskan U.S. PIRG & Frontier Group dalam lembar fakta baru.

Jalan baru akan mengambil uang dari perbaikan infrastruktur yang perlu diperbaiki. Perluasan jalan juga akan membahayakan upaya memerangi perubahan iklim, melindungi kesehatan masyarakat, dan meningkatkan kualitas hidup.

Baca Juga : Jalan Bebas Hambatan Austin Dalam Daftar 15 Terburuk di US

Untungnya, Administrasi Biden tampaknya tidak memprioritaskan perluasan jalan raya. Di bagian atas daftar panjang investasi ekonomi, lingkungan, dan kesehatan masyarakat, proposal Presiden Biden menyerukan $ 115 miliar untuk “memodernisasi jembatan, jalan raya, jalan, dan jalan utama yang paling membutuhkan perbaikan.”

Perbaikan dan modernisasi, bukan perluasan, ditekankan dalam bahasa rencana. Rencana ini membahas masalah serius: Amerika menghadapi tunggakan perbaikan jalan dan jembatan yang sangat besar. Pada 2017, 11 negara bagian memiliki setidaknya 30 persen jalan mereka dalam kondisi buruk.

Namun, bahkan ketika mereka gagal memperbaiki infrastruktur yang ada, banyak departemen transportasi negara bagian masih membuang-buang sumber daya untuk proyek jalan raya baru yang mahal dan berbahaya di seluruh negeri.

Pendekatan yang salah arah ini perlu diubah. Kongres harus memastikan bahwa pengeluaran publik memperbaiki masalah jalan Amerika, daripada menciptakan yang baru. Kita seharusnya tidak menghabiskan uang pembayar pajak untuk proyek perluasan jalan dan jalan raya yang tidak perlu dan merusak; sebaliknya, kita perlu fokus untuk memperbaiki infrastruktur yang ada.

Amerika tidak membutuhkan lebih banyak jalan raya

Sejak pemerintahan Eisenhower menciptakan Interstate Highway belowthebeltway System pada 1950-an, Amerika Serikat terus menggelontorkan miliaran dolar untuk jalan dan jalan raya baru. Sementara rencana tersebut membantu memfasilitasi perdagangan dan pergerakan pada saat itu, nilai pembangunan jalan raya baru telah menurun secara dramatis pada hari ini karena jalan yang paling berguna telah dibangun.

Setiap kota besar sudah terhubung ke setiap kota lain melalui jalan raya multi-jalur yang praktis. Jalan negara bagian dan kabupaten melintasi bentang alam, bahkan melalui lahan pertanian yang jarang penduduknya. Anda akan kesulitan menemukan kota besar yang sulit dijangkau dengan mobil.

Namun, proyek jalan raya baru masih dibangun, seringkali karena alasan yang meragukan. Ohio telah mengusulkan untuk menghabiskan $ 7,3 miliar pada bypass baru di sekitar Cincinnati untuk memungkinkan pengemudi menghindari kota, sebuah langkah yang kemungkinan akan melemahkan Cincinnati. Illinois sedang merencanakan pertukaran baru yang mengarah ke sepetak lahan pertanian di luar Chicago, lokasi yang diusulkan untuk bandara yang saat ini tidak ada dan kontroversial.

“Boondoggles” yang boros ini adalah contoh paling dramatis tentang betapa berlebihannya jaringan jalan di Amerika. Setelah 60 tahun perluasan jalan raya tanpa akhir, satu-satunya proyek yang tersisa adalah kekacauan luas yang tidak membantu meningkatkan kehidupan masyarakat.

Perluasan jalan raya sering dibenarkan jika diperlukan untuk mengurangi kemacetan lalu lintas. Tetapi jika diperiksa lebih dekat, argumen ini terdengar hampa. Peneliti transportasi telah memahami “Hukum Dasar Kemacetan Jalan” selama beberapa dekade: Memperluas jalan raya membentuk masyarakat menjadi lebih bergantung pada mobil dan benar-benar menciptakan lebih banyak lalu lintas, yang pada akhirnya menghasilkan kembalinya kemacetan. Membangun lebih banyak jalan raya tidak menyelesaikan kemacetan lalu lintas.

Amerika tidak membutuhkan lebih banyak jalan raya. Namun, banyak pemerintah negara bagian dan federal masih menghabiskan setengah atau lebih anggaran untuk proyek perluasan jalan yang boros dan mahal sementara infrastruktur jalan kita yang ada sekarang rusak parah.

Biaya tersembunyi dari perluasan jalan

 

Proyek perluasan jalan raya memiliki label harga yang besar dan sedikit manfaat. Lebih buruk lagi, mereka berkontribusi pada sistem transportasi yang berbahaya dan merusak yang merugikan manusia dan lingkungan.

Membangun jalan raya berdampak pada lingkungan setempat. Konstruksi merusak ekosistem alam dan dapat mencemari sumber air setempat. Misalnya, putaran ekspansi yang diusulkan di San Antonio mengancam Akuifer Edwards, salah satu sumber air minum terpenting di kawasan itu.

Baca Juga : Proyek Jalan Raya Kolkata-Siliguri Mendapat Peningkatan

Perluasan jalan juga memperburuk krisis iklim. Produksi semen – bahan utama untuk konstruksi jalan raya – saja menyumbang 8 persen dari emisi CO2 dunia pada tahun 2016.

Selain itu, perluasan jalan memperkuat sistem transportasi yang bertanggung jawab atas polusi besar-besaran. Lebih banyak jalan berarti lebih banyak mengemudi, dan lebih banyak mengemudi berarti lebih banyak polusi. Misalnya, analisis RMI tahun 2021 tentang rencana pengeluaran transportasi Colorado memperkirakan bahwa peningkatan mengemudi yang disebabkan oleh pembangunan jalan baru akan meningkatkan emisi gas rumah kaca sebesar 8 hingga 15 juta ton setara CO2 secara kumulatif hingga tahun 2050.

Bukan hanya alam yang akan menderita; masyarakat lokal juga membayar harga untuk jalan baru. Perluasan jalan raya secara langsung menggusur orang, bisnis, dan ruang hijau. Proyek Bypass Timur Cincinnati yang diusulkan yang dibahas sebelumnya, misalnya, akan mempengaruhi tiga gereja, 4.195 hektar tanah pertanian, 712 rumah, dan tiga kuburan. Proyek infrastruktur harus membantu mengangkat komunitas lokal, bukan menghancurkan rumah dan sejarah mereka.

Setelah proyek-proyek ini selesai, mereka terus menjadi sumber polusi dan gangguan bagi masyarakat sekitar selama beberapa dekade. Studi secara konsisten menunjukkan bahwa tinggal dekat dengan jalan utama atau di daerah dengan kepadatan lalu lintas tinggi dikaitkan dengan efek kesehatan yang merugikan, termasuk tingkat asma yang lebih tinggi, penyakit kardiovaskular dan pernapasan, hilangnya kesuburan dan kematian.

Dewasa ini, perluasan jalan raya dan jalan raya lebih bersifat destruktif daripada konstruktif. Ini menghancurkan lingkungan, memperburuk krisis iklim, menghapus lingkungan dan membuat orang sakit. Amerika tidak mampu untuk terus menghabiskan miliaran untuk proyek-proyek yang boros dan merusak ini.

Mari kita perbaiki dulu

Pada tahun 2021, jelas bahwa membangun lebih banyak jalan bukanlah solusi untuk masalah infrastruktur Amerika. Namun, meskipun banyak negara bagian tidak dapat menjaga jalan mereka dalam kondisi baik, pengeluaran untuk jalan baru dan lebih lebar terus berlanjut. Saat ini, negara-negara bagian menghabiskan jumlah yang kira-kira sama untuk perluasan jalan dan untuk pemeliharaan dan perbaikan.

Antara 2009 dan 2017, jaringan jalan umum AS tumbuh hampir seperempat juta mil jalur – cukup untuk membuka area yang lebih besar dari Los Angeles. Sayangnya, lebih banyak mil berarti biaya yang lebih tinggi. Sebuah jalur-mil baru membutuhkan biaya sekitar $24.000 per tahun untuk pemeliharaannya, jadi pemeliharaan jalan baru itu saja akan membutuhkan pengeluaran tambahan $5,4 miliar per tahun.

Fokus pada pembangunan jalan ini telah menyebabkan meningkatnya kesengsaraan anggaran bagi lembaga-lembaga di seluruh negeri. Dari 2008 hingga 2018, utang jalan raya dari agen transportasi negara meningkat lebih dari dua kali lipat dari $111 miliar menjadi $228 miliar.

Amerika Serikat sedang membangun lebih banyak jalan daripada yang dapat dipertahankannya, dan setiap jalur baru memperburuk defisit perbaikan jalan. Tidak masuk akal untuk menghabiskan setengah anggaran untuk jalan baru ketika 173.000 mil jalan dan lebih dari 45.000 jembatan di AS saat ini dalam kondisi buruk.

Ada solusi yang jelas: Departemen transportasi perlu mengalihkan uang dari proyek perluasan jalan raya dan jalan raya, dan menggunakan dana tersebut untuk memperbaiki infrastruktur yang ada. Kongres harus memastikan proyek yang tepat diprioritaskan dengan menerapkan persyaratan tentang bagaimana pendanaan transportasi federal digunakan – pendekatan “perbaiki dulu”.

Misalnya, departemen transportasi harus diminta untuk memperbaiki jalan dan jembatan sebelum membangun jalan raya baru. Kongres juga harus memastikan bahwa bantuan jalan raya federal bergantung pada persentase yang digunakan untuk perbaikan dan rehabilitasi, menetapkan tujuan terukur untuk memperbaiki semua jalan dalam kondisi buruk dan mengharuskan negara bagian untuk melaporkan kemajuan menuju tujuan tersebut.

infrastruktur Amerika dalam kondisi buruk, dan pemerintah federal perlu berinvestasi di dalamnya. Kedua belah pihak harus dapat bekerja sama dengan memotong pengeluaran yang sia-sia untuk perluasan jalan dengan pendekatan fix-it-first.

Hampir 70 tahun setelah Eisenhower memulai Sistem Jalan Raya Antar Negara Bagian, membangun lebih banyak jalan raya tidak lagi diperlukan. Mari kita perbaiki apa yang sudah kita miliki, sebagai gantinya.

Share via
Copy link
Powered by Social Snap